Hong Kong: Ribuan Orang Memprotes hukum ekstradisi Tiongkok

Ribuan Orang Memprotes hukum ekstradisi Tiongkok

Ribuan orang memprotes di Hong Kong atas usulan perubahan hukum yang akan memungkinkan tersangka dikirim ke daratan Cina untuk diadili.

Para pejabat mengatakan mereka perlu mengubah hukum sebelum Juli sehingga mereka dapat mengekstradisi tersangka pembunuhan ke Taiwan.

Demonstran – beberapa berbaris dengan payung – takut Beijing berusaha mengerahkan lebih banyak kekuasaan atas wilayah tersebut.

Polisi memperkirakan sekitar 22.000 orang ambil bagian, sementara panitia mengatakan angka ini mendekati 130.000.

Either way, perkiraan ini akan menjadikannya demonstrasi terbesar sejak demonstrasi pro-demokrasi pada tahun 2014 yang dikenal sebagai Gerakan Payung.

Kantor berita Reuters melaporkan bahwa orang-orang meneriakkan “mundur, Carrie Lam”. Ms Lam adalah pemimpin Hong Kong yang pro-Beijing.

Hong Kong memiliki sistem hukum yang terpisah dengan daratan Cina, berkat “satu negara, dua sistem”.

Tetapi awal tahun ini pemerintah Ms Lam mengumumkan bahwa mereka akan merombak undang-undang ekstradisi kota sehingga, untuk pertama kalinya, tersangka dapat diekstradisi ke Taiwan, Makau atau daratan Tiongkok berdasarkan kasus per kasus.

Para pejabat mengatakan bahwa tidak ada orang yang berisiko dijatuhi hukuman mati, disiksa, atau menghadapi tuduhan politik akan dikirim ke daratan.

Tetapi pengunjuk rasa tidak yakin, dengan beberapa menuduh Ms telah “mengkhianati” Hong Kong.

Mereka juga menunjuk pada catatan buruk hak asasi manusia Beijing dan sistem hukum yang tidak jelas.

Chris Patten, gubernur Inggris terakhir Hong Kong, juga mengatakan kepada penyiar yang didanai pemerintah RTHK proposal itu “serangan terhadap nilai-nilai, stabilitas, dan keamanan Hong Kong”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *